Makalah Tentang Pengaruh Globalisasi Ekonomi Dan Perdagangan Bebas



BAB I
PENDAHULUAN

I.1        LATAR BELAKANG
Indonesia adalah Negara Timur yang mempunyai ciri khas tertentu, adapun ciri khas Indonesia adalah didalam masalah ekonomi. Adapun masalah ekonomi itu menyangkut kebutuhan kita sehari-hari dan karena banyaknya orang yang mendirikan kegiatan ekonomi. Usaha ekonomi dan kegiatan ekonomi menjadikan orang bingung untuk memilih kegiatan ekonomi yang dipercayainya. Survei sudah membuktikan bahwa manusia yang hidup didunia tidak akan lepas dari kegiatan ekonomi. Hal tersebut adalah fakta karena manusia adalah makhluk sosial yang membutuhkan interaksi antara manusia satu dengan manusia yang lain dan kegiatan ekonomi adalah salah satu contohnya. Didalam kegiatan ekonomi tidak mungkin akan dilakukan satu orang saja, tetapi dilakukan dua orang atau lebih.
            Di sisi lain usaha ekonomi juga dapat membantu pemasukan negara melalui pajak, karena kami mendengar bahwa 10 tahun kemudian banyak orang asing yang menjadi pengusaha di Indonesia. Untuk hal tersebut, kami berharap orang Indonesia memiliki ketrampilan dan pengetahuan dalam suatu kegiatan perdagangan barang maupun jasa, baik itu dalam negeri maupun luar negeri.

I.2.     TUJUAN.
           Disini kami juga memberitahukan tujuan kami membuat makalah diantaranya sebagai berikut  :
1)                  Untuk melengkapi tugas Ekonomi
2)                  Untuk memberi wawasan kepada para pembaca, Bagaimana Perdagangan Bebas dan Pengaruh Globalisasi tersebut ?
            Dan kami juga berharap supaya pembaca tidak enggan membaca makalah ini, karena dapat membantu pembaca dalam perdagangan.

1.3       PEMBATASAN MASALAH
Sehubungan dengan terbatasnya waktu, tenaga dan biaya serta kemampuan untuk berfikir, maka kami sebagai penulis akan membatasi masalah yang kami bahas dalam masalah “PENGARUH GLOBALISASI EKONOMI DAN PERDAGANGAN BEBAS“ antara lain :
a)        Apakah yang dimaksud dengan Globalisasi Ekonomi dan apa pengaruhnya ?
b)       Bagaimanakah ciri-ciri Globalisasi Ekonomi ?
c)        Apakah perbedaan perdagangan bebas dengan Globalisasi Ekonomi ?

1.4       PENEGASAN ISTILAH JUDUL
            Segalah puji bagi Allah SWT tuhan sekalian alam yang telah memberikan taufiq dan hidayahnya, sehigga penulis dapat  menyusun makalah dengan judul “PENGARUH GLOBALISASI EKONOMI DAN PERDAGANGAN BEBAS“ Di bawah ini uraian kata yang terdapat dalam judul tersebut di atas :
      PENGARUH            : Efek yang ditimbulkan
      GLOBALISASI        : Perluasan
      EKONOMI              :  Mengatur rumah tangga dalam arti luas.
      PERDAGANGAN    :  Tukar menukar antar barang atau jasa.
      BEBAS                     :  Tidak terikat.

1.5       SISTEMATIKA PEMBAHASAN
Sistematika pembahasan makalah ini terdiri dari 3 (tiga) Bab terperinci beberapa Bab dan daftar kepustakaan.
BAB  I    : PENDAHULUAN
Memuat latar belakang, tujuan, pembatasan masalah, penegasan istilah judul, sistematika pembahasan dan rumusan masalah.
BAB  II   : PEMBAHASAN.
II.1  Globalisasi Ekonomi
                        II.1.1   Pengertian Globalisasi Ekonomi
                        II.1.2   Ciri-ciri Globalisasi Ekonomi
                        II.1.3   Kelemahan Glonalisasi Ekonomi
                        II.2  Perdagangan Bebas
                        II.2.1   Pengertian Perdagangan Bebas
                        II.2.2   Manfaat Perdagangan Bebas
                        II.2.3   Kekurangan Perdagangan Bebas  
BAB III   : PENUTUP
                        A. Kesimpulan
                        B. Saran-saran

I.6.   RUMUSAN MASALAH
Membuat makalah ini bukanlah hal yang mudah karena dalam pembuatan makalah ini kami harus melewati beberapa hal diantaranya:
1.  Mengumpulkan data.
2.  Meringkas.
Di dalam pembuatan makalah ini kami juga mendapat berbagai masalah dalam penyelesaiannya diantaranya:
1.      Apakah yang dimaksud dengan Globalisasi Ekonomi dan apa pengaruhnya ?
2.      Bagaimanakah ciri-ciri Globalisasi Ekonomi ?
3.      Apakah perbedaan perdagangan bebas dengan Globalisasi Ekonomi ?
Dengan memberikan rumusan masalah tersebut kami berharap agar pembaca memakluminya. Karena hanya itulah yang dapat kami berikan. Kami berharap makalah ini berman faat bagi para pembaca. Amin . . . .


BAB II
PEMBAHASAN

                        Setiap negara memiliki tujuan dan cita-cita untuk memakmurkan masyarakatnya secara menyeluruh. Untuk mencapai tujuan tersebut setiap negara/pemerintah menyelenggarakan tata aturan kegiatan perekonomian bagi seluruh masyarakatnya dengan tujuan agar seluruh kegiatan ekonomi menuju kesatu sasaran, yaitu pencapaian masyarakat yang adil dan makmur. Tata aturan kegiatan ekonomi yang oleh setiap negara didunia ini berbeda antara satu dengan yang lain. Perbedaan tersebut dipengaruhi oleh latar belakang budaya Bangsa, pranata sosial, sistem politik, dan paham ideologi yang dianut oleh masyarakat negara yang bersangkutan. Sistem ekonomi yang dianut dan diterapkan oleh negara-negara didunia ini masing-masing berbeda
                        Dan didalam bab ini kami akan membahas tentang Perdagangan Bebas dan Pengaruh Globalisasi.

II.1      Globalisasi Ekonomi
            II.1.1    Pengertian Globalisasi Ekonomi
Globalisasi Ekonomi adalah sistem ekonomi yang dianut oleh masyarakat untuk melakukan transaksi atau kegiatan ekonomi secara bebas.
Di globalisasi ekonomi, secara individual diberi kebebasan untuk melakukan tindakan ekonomi menurut kehendaknya. Segala kegiatan ekonomi, baik konsumsi, produksi, maupun distribusi, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, sampai dengan pengawasannya diatur oleh masyarakat secara individual. Landasan berlakunya sistem ini adalah kebebasan individu secara mutlak. Campur tangan pemerintah dalam perekonomian sama sekali tidak dikehendaki karena masyarakat  beranggapan bahwa campur tangan pemerintah merupakan penghalang individu untuk mancapai kemajuan ekonomi.
Masayarakat kebanyakan berkeyakinan bahwa kepentingan manusia secara pribadi merupakan pendorong yang paling dominan untuk menentukan perilaku ekonomi mereka. Kesejahtaraan masyarakat merupakan penjumlahan dari kesejahteraan warganya.

            II.1.2    Ciri-ciri Globalisasi Ekonomi
Ciri-ciri Globalisasi ekonomi ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut, antara lain :
a.       Setiap orang (secara individualis) bebas menyelenggarakan kegiatan ekonomi.
b.      Setiap orang bebas memiliki barang-barang modal dan kekayaan lainnya.
c.       Kegiatan ekonomi, baik produksi maupun distribusi, dilaksanakan oleh pihak swasta atau perorangan.
d.      Setiap orang diberi kebebasan dalam mengkonsumsi barang dan jasa.
e.       Kegiatan produksi dan distribusi didorong oleh prinsip mencari keuntungan maksimum semata-mata untuk kepentingan pribadi.
f.        Setiap pengusaha bebas bersaing, bebas menentukan harga, dan bebas mengadakan perjanjian kerja sama dengan siapapun.

II.1.3    Kelemahan Globalisasi Ekonomi
            Selain ciri-ciri Globalisasi ekonomi Ada juga kelemahan Globalisasi Ekonomi antara lain :
a.       Pemilik modal yang besar akan memiliki kedudukan yang kuat dalam persaingan.
b.      Kegiatan ekonomi berorientasi pada pencapaian keuntungan maksimal untuk kepentingan pribadi.
c.       Pemerataan pendapatan pada masyarakat sulit dicapai karena adanya ketimpangan penguasaan modal.
d.      Terjadinya eksploitasi menusia terhadap manusia yang sulit dihindari.
e.       Sering terjadi gejolak sosial.
Globalisasi ekonomi sering menimbulkan dampak yang kurang positif. Oleh karena itu Negara Indonesia dalam melaksanakan kegiatan ekonomi didasarkan pada UUD 1945 Pasal 33 ayat 1, 2, dan 3.
Bunyi pasal 33 :
1.      Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan
2.      Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajad hidup orang banyak dikuasai oleh negara.
3.      Bumi dan air dan kekayaan yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kamakmuran rakyat.

II.2      Perdagangan Bebas
Sebelum perdagangan bebas akan dibahas akan kami terangkan terlebih dahulu tentang perdagangan.
Perdagangan berasal dari kata dagang yang artinya jual beli atau pertukaran antar barang yang terdapat konsumen dan produsen ; Jadi perdagangan adalah kegiatan membeli barang dari suatu tempat ( atau tempat yang menghasilkan barang/produsen ) dan menjualnya ketempat lain ( kekonsumen ) dengan tidak mengubah sifat barang, dengan tujuan memperoleh keuntungan.
Pengertian perdagangan tersebut dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
a.       Yang melakukan perdagangan ( pedagang ) ialah siapa saja yang menjalankan kegiatan membeli barang dan menjualnya kembali tanpa mengubah sifat barang yang diperjual belikan itu dengan tujuan memperoleh keuntungan ( laba ).
b.      Pedagang tidak mengubah sifat barang yang diperdagangkan, sebab apabila mengubah sifat barang berarti bukan perdagangan lagi tetapi termasuk lapangan industri dan tergolong usaha produksi.
c.       Keuntungan perdagangan diperoleh dari selisih lebih antara harga jual dengan harga belinya.
d.      Perdagangan merupakan penghubung antara produsen dengan konsumen.
            Contoh :
1.      Membeli beras gabah dan menjualnya sudah dalam bentuk nasi bubur, ini termasuk usaha produksi.
2.      Membeli gabah dari petani dan menjualnya kembali kepada konsumen sudah dalam bentuk beras, ini berarti usaha perdagangan.
Dengan adanya contoh tersebut dapat disebutkan, oleh karena tugas perdagangan merupakan penghubung antara produsen dan konsumen, berarti tugas perdagangan yaitu mengantarkan kelebihan dari daerah produksi kedaerah konsumsi yang kekurangan. Dengan adanya perdagangan maka harga barang menjadi naik karena perdagangan tersebut mengantarkan barang dari daerah yang kelebihan kedaerah konsumsi yang membutuhkan.
            Selain itu ada pula fungsi pokok perdagangan antara lain :
1.      Mengumpulkan dan mendistribusikan (mambagi-bagikan)
2.      Menyortir dan memberi derajat mutu ( kualitas ).
3.      Menimbun dan menyimpan.
4.      Memindahkan.
Selain fungsi perdagangan tersebut, ada dua fungsi tambahan antara lain :
1.      Fungsi Menggiatkan, yaitu berusaha agar permintaan terhadap barang yang diperdagangkan bertambah banyak. Misalnya dengan iklan, pemberian potongan ( diskon ), memberikan hadiah langsung, dan sebagainya.
2.      Fungsi Kredit, yaitu memberikan pinjaman modal kepada para produsen agar hasil produksinya nanti diserahkan kepadanya. Sesudah itu barang tersebut dijual kepada para pedagang pengecer dengan pembayaran dengan pembayaran dibelakang ( dikreditkan ).
            Setelah membahas perdagangan kita akan dapat dengan mudah mengerti tentang perdagangan bebas.

      II.2.1         Pengertian Perdagangan Bebas
         Perdagangan bebas adalah kegiatan tukar menukar antara satu orang dengan orang lain atau satu kelompok dengan  kelompok lain atau bahkan antara satu negara dengan negara lain yang tanpa adanya campur tangan pemerintah.

      II.2.2         Manfaat Perdagangan Bebas
            Ditinjau dari segi ekonomi tujuan perdagangan adalah untuk memperoleh laba atau keuntungan. Sehingga banyak sekali keuntungan atau manfaat dengan adanya perdagangan bebas. Beberapa manfaat perdagangan bebas antara lain :
1.      Suatu produsen tidak harus membuat atau memperoleh barang sendiri dalam mencukupi semua kebutuhannya, karena barang yang dibuat sendiri justru lebih mahal.
2.      Perdagangan bebas akan memperluas lapangan kerja sehingga dapat mengurangi pengangguran.
3.      Meningkatkan keterampilan, kecerdasan serta kreativitas tenaga kerja dan pengusaha.
4.      Produsen akan memperoleh pasaran yang lebih luas sehingga untungnya lebih besar.
5.      Produksi dapat dibuat secara besar-besaran sehingga dapat menekan harga pokok untuk tiap unit produksi dan untungnya menjadi lebih besar.
6.      Munculnya para ahli yang menemukan teknologi baru maupun barang baru.


II.2.3         Kekurangan Perdagangan Bebas.
            Manfaat perdagangan bebas memang banyak sekali tetapi ada pula yang berdampak negatif artinya bersifat  merugikan dan dapat juga kondisi yang menjadi pengahalang.dampak negatif tersebut merupakan hambatan yang harus ditanggulangi atau diperkecil sehingga adanya perdagangan bebas benar-benar membawa kemakmuran bangsa.
            Beberapa kekurangan perdagangan bebas antara lain sebagai berikut :
a.       Pertukaran yang tidak dibatasi ( selektif ) menyebabkan perekonomian tidak seimbang.
b.      Kurangnya modal peralatan yang digunakan masih tradisional sehingga produksi kurang efektif dan efisien, akibatnya biaya produksi menjadi mahal.



BAB III
PENUTUP

A.         KESIMPULAN
Setelah membaca uraian diatas kita dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan Globalisasi Ekonomi dan juga Perdagangann Bebas. Selain itu pengaruh antara Globalisasi Ekonomi dan Perdagangan Bebas sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan Ekonomi di Indonesia.

B          SARAN
Setelah kita membaca bacaan diatas maka kita harusnya bersiap-siap menyambut masa depan yang akan berubah dari masa yang sekarang kemasa yang akan datang, karena setiap roda kehidupan terus berputar. Setiap kehidupan akan berubah. Maka kita jetahui bahwa kehidupan Ekonomi tidak akan lepas dari kehidupan kita.


0 komentar: